Friday, June 11, 2010

Manusia dan Binatang

Salah siapa??
Marcapada ini, sering kali kita mendengar KES BUANG ANAK, merata2 tempat, dari tandas awam, tong sampah, tepi jalan, semak, MASJID dan sebagainya. Bibir kita mengetap geram, hati kita tak putus2 mengutuk si pembuang bayi itu. Persoalannya siapakah yang patut dipersalahkan?

IbuBapa yang tidak mengajar agama??
Guru Agama yang tidak mempunyai waktu yang cukup utk mengajar agama??
Menteri Pendidikan yang mengarahkan waktu pembelajaran agama dipendekkan???
ATAU
Ketua Menteri yang mengarahkan supaya waktu pembelajaran agama dipendekkan, menyebabkan guru agama tidak sempat mengajar agama sepenuhnya, dan terpaksa dirumuskan sedang ibu bapa sibuk diberi tugasan, sehingga terabai tanggungjawab mendidik anak2. Dan akhirnya anak2 membesar tanpa bimbingan agama, sehingga menjadi virus dalam masyarakat.

Tepuk dada tanya Iman..
Actually, Si pembuang anak ni dilabekan, lebih teruk dari binatang, Limazha?? Mari kita koreksi balik, sejarah binatang, kucing contohnya, beranak banyak kali mana pon, dengan berjenis2 kucing jantan, bila beranak, anak tu dijaga dengan rapi, dilindungi dari dimakan oleh"bapak". Tidak ada secalit pun perasaan nak buang@tinggal anak yang dilahirkan tu. Tapi berlainan dengan manusia, dahlah melahirkan anak luar nikah (1 dosa), tak cukup dengan tu, buang anak dengan cara yang menyayatkan hati, dibakar, dibungkus... Innalillah, bahkan perbuatan inilah yang dikatakan lebih teruk dari binatang.

Jadi persoalannya, siapakah yang harus dipersalahkan??

1 comment:

Fakeh said...

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, sila google tajuk-tajuk seperti di bawah ini:-

(a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah